Dunia

Sekretaris Jenderal Liga Muslim Dunia, Dr. Muhammad Al-Issa, menerima medali tertinggi Albania dari tangan Presiden Republik

Tirana (UNA) - Memenuhi tanggung jawab Liga Muslim Dunia sesuai dengan “misi” dan “tujuan”nya: Sekretaris Jenderal Liga Dunia Muslim, Presiden Asosiasi Ulama Muslim, Syekh Dr. Muhammad bin Abdulkarim Al-Issa, tiba sebagai ketua delegasi ke ibu kota Albania, Tirana, dan diterima oleh sejumlah tokoh kementerian Albania dengan jabatan presiden syekh dan presiden pemimpin agama.

Presiden Republik Albania, Bayram Beykai, menerima di Istana Kepresidenan di ibu kota, Tirana, Sekretaris Jenderal Asosiasi, dimana pada pertemuan tersebut Dr. Al-Issa menerima medali tertinggi Republik Albania; “Medali Negara untuk Tokoh Spiritual yang Berpengaruh Secara Global.”

Pertemuan tersebut membahas mengenai alasan pemberian penghormatan kepada Sekretaris Jenderal Dr. Muhammad Al-Issa, dengan Medali Negara, sekaligus menegaskan bahwa Liga Dunia Muslim, yang ia merasa terhormat untuk mengabdi, adalah salah satu amal baik Kerajaan Arab Saudi, yang telah dianugerahkannya kepada dunia Islam, dan di dunia. cakrawala Islam yang luas “seperti pesan Islam dan rahmatnya kepada dunia,” Liga ini bekerja “dalam upaya globalnya” untuk melayani umat manusia.

Kemudian beliau menerima undangan Presiden Syeikh Islam dan Mufti Agung Republik Albania, untuk menyampaikan khotbah Jumat dalam simbol sejarah Islam Albania, yang berusia lebih dari 200 tahun.

Dalam khotbahnya, Al-Issa berbicara tentang nilai-nilai Islam dan perilaku Muslim, dengan mengatakan: “Dalam setiap adegan biografi Nabi Suci kita, damai dan berkah Allah besertanya, ada teladan tinggi yang mewujudkan nilai-nilai Islam, semuanya dalam sistem catatan moral yang melaluinya Islam telah mencapai bumi bagian timur dan barat, suatu catatan yang menjadi tonggak sejarah nilai-nilai kemanusiaan.”

“Agama kami mempunyai patokan yang tegas, barangsiapa yang menganut nilai-nilainya, maka ia adalah muslim yang sejati dan diperhitungkan dalam Islam dan umat Islam, dan barangsiapa yang menyimpang dan jauh mewakili dirinya sendiri, dan tidak meninggalkan Islam dalam hal apapun sejauh jaraknya dari agama tersebut. agamanya.”

“Betapa banyak umat Islam yang berhasil merebut hati orang lain, baik melalui perkataannya yang baik, perbuatan baiknya, maupun pengampunannya yang indah. Banyak orang menganggap perilaku kami sebagai penilaian mereka terhadap agama kami.”

“Orang yang merenungkan teks-teks syariah akan menemukan bahwa teks-teks tersebut merupakan semangat pemersatu. Ia mencakup setiap orang dengan hikmahnya yang besar dan rahmatnya yang luas, dalam tujuan-tujuan legislatif yang indah yang memadukan idealisme dan realisme, serta keberlimpahan dunia dan kesejahteraan akhirat.

Setelah itu, Sekretaris Jenderal Muhammad Al-Issa memberikan dua ceramah terpisah kepada akademisi dan mahasiswa di Tirana, di mana ia berbicara tentang pemikiran Islam: “akar”, “realitas”, dan “benteng”, yang menjelaskan aturan-aturan penting dalam membaca teks. Al-Qur'an dan Sunnah, serta tulisan-tulisan hukum, intelektual, dan sejarah. .

Kedua kuliah tersebut memperhitungkan keragaman wacana sesuai dengan kebutuhan antara “akademisi” dan “mahasiswa”, dengan terjemahan “profesional” mereka ke dalam bahasa Albania, dan mereka dicatat, dengan penekanan pada pentingnya menggeneralisasi isinya.

Syekh Islam Albania, yang memiliki 35 Rumah Ifta, juga menjadi tuan rumah bagi Yang Mulia Sekretaris Jenderal di kantor pusatnya di ibu kota, Tirana.

Presiden Syeikh menyambut baik kunjungan Dr. Al-Issa ke Balkan, mengucapkan selamat atas keberhasilan besar yang diraih oleh Konferensi Liga Muslim Dunia untuk Mempromosikan Perdamaian dan Koeksistensi di Balkan, terutama tanggapan positif luas yang diterima “Deklarasi Sarajevo” di wilayah tersebut. Hal ini merupakan perpanjangan dari upaya Liga dan pesan Islamnya yang luar biasa dalam menyebarkan promosi hidup berdampingan manusia, dan upaya besarnya dalam menghadapi berbagai bentuk kebencian, ekstremisme, dan Islamofobia.

Dia menekankan posisi Liga di hati umat Islam di seluruh dunia, dan kelompok minoritas Islam pada khususnya, karena upaya Liga tersebut mempunyai dampak besar dalam meningkatkan kehadiran positif dan hidup berdampingan di negara mereka.

Sementara itu, Al-Issa menegaskan bahwa Liga Muslim Dunia berasal dari dan untuk umat Islam, dan bangga mengabdi kepada mereka, khususnya syekh Islam, yang memikul tanggung jawab besar dan peran penting dalam memajukan nilai-nilai Islam dengan dukungannya. toleransi, moderasi, dan belas kasihan yang komprehensif, dan menyoroti kebenaran yang jelas ini kepada dunia.

Setelah itu, meja bundar para pemimpin antaragama di Albania menjadi tuan rumah bagi Sekretaris Jenderal, dan dia menekankan dalam pidatonya bahwa Albania menghadirkan model inspiratif bagi koeksistensi keragaman agama, yang telah menjadi bagian integral dari nilai-nilai negara. Masyarakat Albania, yang mengharuskannya untuk berbagi pengalaman inspiratif ini dengan negara-negara dengan keragaman agama dan etnis, sementara pembicara menguraikan sejumlah topik yang menjadi kepentingan bersama, yang mana dialog ekstensif dilakukan dengan anggota meja bundar.

Dilanjutkan dengan makan malam bersama yang diadakan untuk menghormati Al-Issa, di hadapan seorang menteri senior Albania dan anggota korps diplomatik, dipimpin oleh Duta Besar Penjaga Dua Masjid Suci di Tirana, Bapak Faisal bin Ghazi Hefzi Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Duta Besar Apostolik untuk Vatikan.

Setelah itu, Al-Issa bertemu di markas Parlemen di ibu kota, Tirana, dengan Ketua Parlemen Republik Albania, Lindita Nikola. Dalam pertemuan tersebut, sejumlah topik yang menjadi kepentingan bersama dibahas.

Nicola menekankan apresiasi Albania atas kunjungan delegasi Liga Muslim Dunia, dan upayanya untuk mempromosikan perdamaian dan hidup berdampingan secara agama dan peradaban di masyarakat yang beragam.

Al-Issa mengulangi ungkapan kebahagiaannya saat mengunjungi Albania, dalam kerangka model internasionalnya yang luar biasa dalam keharmonisan keberagaman nasional, khususnya keberagaman agama, dan menekankan bahwa Islam menolak semua konsep dan teori konflik dan benturan peradaban, apa pun filosofi dan konfliknya. motif.

Perdana Menteri Republik Albania, Edi Rama, juga menerima Dr. Al-Issa di Kantor Perdana Menteri di ibu kota, Tirana. Dalam pertemuan tersebut, sejumlah isu yang menjadi kepentingan bersama dibahas. Beliau menyambut baik kunjungannya ke negara tersebut. Republik Albania, memuji upaya internasional Liga Muslim Dunia dalam mendukung keharmonisan masyarakat yang beragam secara nasional. .

Dia juga meminta Asosiasi untuk menyelenggarakan konferensi internasional di Tirana, yang mendukung perlunya memperkuat jembatan pemahaman dan kerja sama antar peradaban, dengan cara memperkuat kesadaran komunitas keragaman agama, etnis dan budaya di seluruh dunia, berdasarkan pada Albania. pengalaman.

Di akhir kunjungan resminya, Sekretaris Jenderal menerima “Foundation Shield”, sebuah simbol pelestarian identitas Islam di Republik Albania dan Balkan. Hal ini terjadi setelah kunjungannya ke sekolah Syariah di ibu kota, Tirana, salah satu simbol Islam di Republik Albania dan Balkan, yang didirikan 100 tahun lalu dan mengalami masa-masa sulit dalam sejarah wilayah tersebut.

Yang Mulia mengimbau anak-anaknya, para siswa dan guru sekolah, untuk melanjutkan perjalanan bersejarah sekolah, dan mempersenjatai diri dengan pengetahuan dan kesadaran untuk mengabdi pada negara, bangsa, dan pesan agung agama mereka, yang menjadi rahmat bagi dunia.Kemudian beliau menyerahkan jatah sekolah dan tasnya kepada anak yatim piatu siswa sekolah tersebut.

(sudah selesai)

Berita Terkait

Pergi ke tombol atas