dunia Islam

Arab Saudi.. Peluncuran sesi ke-XNUMX Akademi Fiqih Islam Internasional

Jeddah (UNA) - Hari ini, Senin (20 Februari 2023), kegiatan sesi ke-XNUMX International Islamic Fiqh Academy Conference dimulai di Jeddah, Arab Saudi.
Sidang dimulai dengan diadakannya rapat organisasi Dewan Akademi yang diketuai oleh Yang Mulia Presiden Akademi, Syekh Saleh bin Abdullah bin Humaid, dan dihadiri oleh Sekretaris Jenderal Akademi, Dr. Qutub Mustafa Sano.
Dalam pertemuan tersebut, pekerjaan sesi saat ini diatur, anggota biro dipilih, pelapor pekerjaan sesi dan panitia pembuat keputusan umum ditunjuk, selain menyetujui risalah rapat organisasi kedua puluh -sesi keempat yang diadakan di Dubai, Uni Emirat Arab pada tahun 2019.
Dalam pertemuan tersebut, rekomendasi seminar yang diadakan oleh Akademi selama periode terakhir dipresentasikan, karena Dewan Akademi diberi pengarahan tentang hasil dan pertimbangan ilmiah yang termasuk dalam seminar ini.
Sekretaris Jenderal Akademi, Dr. Qutb Mustafa Sano, menegaskan bahwa sesi ini dibedakan karena membahas topik-topik yang dianggap topik topikal, dan merupakan perwakilan terbesar dalam hal peserta pria dan wanita, dengan kehadiran lebih banyak dari 200 ulama pria dan wanita dari seluruh dunia Islam dan masyarakat Islam.
Sekretaris Jenderal Akademi menghargai fasilitas yang disediakan oleh negara tuan rumah sesi, Kerajaan Arab Saudi, di semua tingkatan untuk menyukseskan pekerjaan sesi dan mencapai tujuannya.
Hari pertama dari sesi empat hari ini disaksikan oleh diadakannya tiga sesi ilmiah, yang pertama membahas tentang pernyataan hukum wajib pendidikan, baik dalam bidang agama maupun sekuler, untuk kedua jenis kelamin dalam Islam. Sedangkan sesi ilmiah kedua dikhususkan untuk penelitian tematik “Dampak pandemi Corona terhadap ketentuan ibadah, keluarga, dan tindak pidana,” dan “Pengaruh pandemi Corona terhadap ketentuan transaksi, kontrak, dan kewajiban keuangan. ”
Sidang ilmiah ketiga membahas hukum salat dengan bahasa selain bahasa Arab, dengan atau tanpa uzur, dan hukum salat di belakang telepon, radio, dan televisi.
Diharapkan Dewan akan mengeluarkan keputusan Syariah yang berhubungan dengan isu-isu yang muncul ini dalam kerangka penilaian kolektif asli para ulama dunia Islam di era saat ini.
Patut dicatat bahwa sesi saat ini membahas 160 makalah dengan partisipasi 200 ilmuwan dan pakar dari negara-negara Organisasi Kerjasama Islam, dengan tujuan mempelajari bencana dan perkembangan kontemporer dan yurisprudensi di dalamnya dengan tujuan memperjelas aturan hukum yang tepat untuk mereka. .
Perlu diketahui bahwa International Islamic Fiqh Academy adalah badan ilmiah global yang berasal dari Organisasi Kerjasama Islam, didirikan di Makkah Al-Mukarramah dalam rangka pelaksanaan keputusan Konferensi Tingkat Tinggi Islam Ketiga Organisasi tersebut pada Januari 1981. Markas utamanya berada di Jeddah, Arab Saudi.
(sudah selesai)

Pergi ke tombol atas